Sakit Beruntun

Kacian Nino-ku, belum juga flu-nya sembuh total, malah kena diare. Awalnya pas pagi2 seperti biasanya Nino pengen ee’. Kali ini agak cair, nggak seperti biasanya yang bentuknya pasta. Terus, belum ada setengah jam ee’ dah pengen ee’ lagi. Kali ini cuma lendir berwarna hijau yang keluar. Kalo dah gitu biasanya menandakan kalo ini anak kena diare. Duh kacian banget Nino-ku.

Sakit kali ini juga nggak aku bawa ke dokter, karena setauku yang namanya diare itu biasanya disebabkan karena virus juga, meskipun bisa juga karena bakteri ato parasit ato mungkin bisa juga karena salah makan. Makanya Nino cuma aku kasih minum yang banyak biar nggak dehidrasi, ama aku kasih semacam ‘vitamin’ buat saluran pencernaannya. Tepatnya sih bukan vitamin, tapi semacam flora ato bakteri yang baik buat saluaran pencernaan. Soalnya dari namanya udah keliatan (Lacto B), kan kayak bakteri lactobasilus yang ada di perut. Bentuknya serbuk berwarna putih, yang kalo dicampur dalam makanan ato minuman berubah warnanya jadi agak kekuningan, rasanya sih mirip2 susu bubuk gitu. Aku dapet resep Lacto B itu dari dokter, karena Nino dulu juga pernah diare dan ama dokter dikasih resep itu.
Ada pengalaman buruk tentang diarenya Nino waktu dulu. Dulu waktu Nino masih umur 8 bulan pernah kena diare, sampe2 di ee’nya ada darahnya. Waktu itu Nino aku berobatin ke bidan yang selalu mengobati Nino kalo sakit. Pertimbanganku waktu itu karena bidan itu tau riwayat kesehatan Nino dari ketika lahir. Itu kesalahanku yang pertama, kenapa Nino nggak aku berobatin aja ke Puskesmas? (yang bisa ngecek apakah ee’nya ada virus ato amoebanya di laborat-nya). Terus, ama bidan dikasih antibiotik, karena didiagnosa terkena disentri. Waktu itu pengetahuanku tentang antibiotik belum sebagus sekarang, jadi Nino aku kasih aja antibiotiknya sampe habis satu botol, ini kesalahanku yang kedua. Ketika dah seminggu Nino dah sembuh, eh tiba2 ee’ lendir campur darah lagi. Udah deh ku bawa ke bidan lagi, dan resepnya juga sama (antibiotik). Ya aku kasihin lagi. Sampe suatu hari Nino demam tinggi (sampe 40 derajat Celsius) badannya dah mulai kejang2 gitu (ngeri aku). Waktu itu aku bawa ke Puskesmas yang ada dokternya (sampel ee’ dan urinnya juga aku bawa untuk diperiksa di lab). Waktu aku ceritain semuanya ke dokter, aku malah langsung disalah2in. Memang aku juga sih yang salah, kenapa nggak aku bawa ke dokter aja yang lebih tau tentang ilmu penyakit (kalo bidan kan ngertinya ilmu kebidanan), dan kenapa dikasih antibiotik kok aku minumkan? (sampe 1,5 botol lagi!). Padahal sering mengkonsumsi antibiotik bisa bikin bakteri jadi kebal ama antibiotik, juga bisa membuat beberapa organ tubuh jadi terganggu.. huaaaaa…
Akhirnya ama dokter cuma dikasih Lacto B itu ama disuruh minum yang banyak, karena demamnya Nino ternyata akibat dehidrasi yang disebabkan oleh diare.
Nyesel banget deh rasanya ngasih Nino antibiotik. Kalo tau efek pemberian antibiotik yang irasional itu nggak baik, aku nggak bakalan ngasih ke Nino!
Maapin Mama ya Nak..

Advertisements

About -MamaNino-
-MamaNino- is my nickname, I sedang dalam proses membangun sebuah keluarga kecil yang semoga bahagia..

One Response to Sakit Beruntun

  1. ninik sukaeni says:

    artikelnya bagus sekali,tapi kurang lengkap,apa sich akibat dehidrasi?soalnya anakku pernah kena dehidrasi,sampai umur 1thn 4bln belum bs bangun sendiri dan berdiri,kt yang pinter refleksi,ada yang lengket tp sy tidak tanya apanya yg lengket.apa itu akibat dehidrasi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: