Begitu Dekat, Begitu Hangat

Nino emang sering ditinggal tugas ke luar kota ama Ayahnya. Hampir sebulan sekali ke luar kota dan perginya paling enggak seminggu. Entah ke Padang, ke Samarinda ato ke Banjarmasin. Kalopun nggak ada dinas ke luar kota, intensitas ketemunya pun cuman sebentar. Berangkat ke kantor jam 8 pagi, pulang nyampe rumah sekitar jam 6 sore kadang malah hampir jam 7. Dan liburnya cuman di hari Minggu. Meskipun begitu, Nino tetep deket ama Ayahnya. Banyak yang heran dengan kedekatan dan kehangatan hubungan antara Nino ama Ayahnya. Biasanya kalo anak sering ditinggal pergi ayahnya, deketnya ama ibunya, ato orang yang tiap hari ada di sampingnya. Tapi ini beda. Nino memang deket ama Mamanya, tapi kalo udah ada Ayahnya kayaknya sussaaah dipisahkan. Itulah istimewanya suamiku.

Sering lho kalo dah waktunya Nino bobok tapi Ayahnya belum dateng, Nino gelisah banget. Matanya udah sayu buanget tapi tetep aja ditahan melek nunggu sampe Ayahnya dateng. Begitu denger suara Ayahnya datang… cling! mata Nino langsung bening, dan nggak ngantuk lagi. Heran deh!
Kalo udah gitu, mau boboknya kalo udah agak malem, pengennya maen2 dulu ama Ayahnya. Dulu sempet khawatir juga kalo Nino ama Ayahnya jadi jauh hubungannya, ya gara2 jarang ketemu gitu. Tapi yaa… syukurlah kalo itu tidak terjadi.

Ada sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa sikap seorang ayah, dari hari ke hari dan dari bulan ke bulan, ternyata bisa mempengaruhi kecerdasan si anak. Ayah yang menjalankan pengasuhan secara maksimal ternyata sangat mempengaruhi peningkatan kecerdasan dan kemampuan motorik anak. Hal ini terjadi saat bermain bersama anak, ayah seringkali melakukan aktivitas yang jarang dilakukan saat anak bermain dengan ibu, seperti: main bola, bergulat, atau bermain kuda-kudaan. Permainan yang mengarah pada kontak fisik ini akan mengasah kemampuan motorik anak. Keterlibatan ayah dalam pengasuhan anak juga mempengaruhi perkembangan kognitif anak. Dalam penelitian tersebut juga dijelaskan bahwa anak yang memiliki hubungan intens dengan ayahnya di masa kecil memiliki ketrampilan berbahasa lebih baik. Dan interaksi yang baik antara anak dan ayah sangat mempengaruhi kecerdasan emosional seorang anak, yang akan membuatnya tumbuh menjadi sosok dewasa yang tahan banting. Sebegitu besarnya pengaruh ayah terhadap perkembangan anak. Jadi sangat disayangkan kalo ayah dan anak tidak punya kedekatan.

Hmmm.. kalo begitu, syukurlah Nino lebih deket ama Ayahnya.

Advertisements

About -MamaNino-
-MamaNino- is my nickname, I sedang dalam proses membangun sebuah keluarga kecil yang semoga bahagia..

One Response to Begitu Dekat, Begitu Hangat

  1. test says:

    Bagus sekali, hebat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: